Panduan Lengkap: Cara Ternak Kambing Sistem Umbaran untuk Pemula

Posted on

Panduan Lengkap: Cara Ternak Kambing Sistem Umbaran untuk Pemula

Sistem peternakan kambing secara umbaran merupakan cara memelihara kambing dengan membiarkannya bebas mencari makan di padang rumput atau lahan terbuka. Cara ini banyak diterapkan oleh peternak di Indonesia karena memiliki beberapa keuntungan, antara lain:

– Biaya pakan lebih rendah karena kambing dapat mencari makan sendiri.- Kambing lebih sehat karena dapat bergerak bebas dan memperoleh nutrisi yang beragam dari rumput dan tumbuhan lainnya.- Kualitas daging kambing lebih baik karena kambing yang diternak secara umbaran memiliki lebih banyak kesempatan untuk berolahraga dan membangun otot.

Namun, sistem peternakan kambing secara umbaran juga memiliki beberapa tantangan, antara lain:- Kambing berisiko lebih tinggi terkena penyakit dan hama.- Kambing dapat merusak tanaman dan lahan pertanian milik orang lain.- Kambing dapat berkeliaran terlalu jauh dan sulit dikendalikan.

Secara keseluruhan, sistem peternakan kambing secara umbaran memiliki beberapa keuntungan dan tantangan. Peternak perlu mempertimbangkan faktor-faktor tersebut sebelum memutuskan untuk menerapkan sistem ini.

Cara Ternak Kambing Sistem Umbaran

Sistem peternakan kambing secara umbaran merupakan cara memelihara kambing dengan membiarkannya bebas mencari makan di padang rumput atau lahan terbuka. Cara ini memiliki beberapa keunggulan, antara lain biaya pakan lebih rendah, kambing lebih sehat, dan kualitas daging lebih baik.

  • Padang rumput: Kualitas dan ketersediaan padang rumput sangat menentukan keberhasilan sistem umbaran. Peternak perlu memilih lahan yang memiliki rumput yang cukup dan berkualitas baik.
  • Kambing: Jenis kambing yang diternakkan juga perlu diperhatikan. Kambing yang cocok untuk sistem umbaran adalah kambing yang memiliki kemampuan adaptasi yang baik dan tahan terhadap penyakit.
  • Pagar: Pagar yang kuat dan tinggi diperlukan untuk mencegah kambing keluar dari lahan umbaran dan merusak tanaman atau lahan pertanian milik orang lain.
  • Air: Kambing membutuhkan akses ke air bersih yang cukup, terutama selama musim kemarau.
  • Pengawasan: Meskipun kambing dibiarkan bebas mencari makan, namun peternak tetap perlu melakukan pengawasan secara berkala untuk memastikan kambing dalam keadaan sehat dan tidak ada masalah.

Sistem ternak kambing secara umbaran dapat menjadi pilihan yang menguntungkan bagi peternak. Namun, peternak perlu memperhatikan beberapa faktor penting agar sistem ini berhasil diterapkan, seperti kualitas padang rumput, jenis kambing, dan pengawasan yang baik.

Padang rumput

Kualitas dan ketersediaan padang rumput merupakan faktor yang sangat penting dalam sistem ternak kambing secara umbaran. Rumput merupakan sumber pakan utama bagi kambing, sehingga kualitas dan ketersediaannya akan sangat mempengaruhi kesehatan, pertumbuhan, dan produktivitas kambing.

Padang rumput yang baik untuk sistem umbaran harus memiliki jenis rumput yang sesuai dengan kebutuhan kambing, seperti rumput gajah, rumput raja, atau rumput setaria. Selain itu, padang rumput juga harus memiliki ketersediaan rumput yang cukup sepanjang tahun, terutama pada musim kemarau.

Peternak perlu memilih lahan yang memiliki padang rumput yang sesuai dengan kriteria tersebut. Jika lahan yang tersedia tidak memiliki padang rumput yang baik, maka peternak dapat melakukan penanaman rumput atau melakukan perbaikan padang rumput yang ada.

Dengan menyediakan padang rumput yang berkualitas dan cukup, peternak dapat memastikan bahwa kambing yang diternakkan secara umbaran dapat memperoleh nutrisi yang cukup untuk tumbuh sehat dan produktif.

Kambing

Dalam sistem ternak kambing secara umbaran, pemilihan jenis kambing merupakan hal yang sangat penting. Kambing yang cocok untuk sistem ini adalah kambing yang memiliki kemampuan adaptasi yang baik dan tahan terhadap penyakit.

BACA JUGA  Cara Mudah Membuat Kandang Ternak Merpati yang Nyaman

Kemampuan adaptasi yang baik diperlukan karena kambing akan dibiarkan bebas mencari makan di padang rumput atau lahan terbuka. Kambing harus dapat menyesuaikan diri dengan kondisi lingkungan yang berbeda, seperti perubahan cuaca, ketersediaan pakan, dan ancaman predator.

Ketahanan terhadap penyakit juga sangat penting karena kambing yang diternakkan secara umbaran berisiko lebih tinggi terkena penyakit. Kambing harus memiliki daya tahan tubuh yang kuat untuk melawan berbagai penyakit yang dapat menyerang, seperti cacingan, diare, dan penyakit kulit.

Beberapa jenis kambing yang cocok untuk sistem umbaran antara lain kambing etawa, kambing kacang, dan kambing boer. Kambing-kambing ini memiliki kemampuan adaptasi dan ketahanan terhadap penyakit yang baik.

Dengan memilih jenis kambing yang tepat, peternak dapat meningkatkan keberhasilan sistem ternak kambing secara umbaran. Kambing yang sehat dan memiliki kemampuan adaptasi yang baik akan dapat memanfaatkan sumber pakan yang tersedia secara optimal dan menghasilkan produktivitas yang tinggi.

Pagar

Dalam sistem ternak kambing secara umbaran, pagar merupakan komponen yang sangat penting. Pagar yang kuat dan tinggi berfungsi untuk mencegah kambing keluar dari lahan umbaran dan merusak tanaman atau lahan pertanian milik orang lain.

Kambing memiliki sifat ingin tahu dan suka menjelajah. Jika pagar tidak kuat dan tinggi, kambing dapat dengan mudah keluar dari lahan umbaran dan mencari makan di tempat lain. Hal ini dapat merugikan petani dan masyarakat sekitar, karena kambing dapat merusak tanaman dan lahan pertanian.

Selain itu, kambing yang keluar dari lahan umbaran juga berisiko lebih tinggi terkena penyakit dan kecelakaan. Kambing dapat tertabrak kendaraan atau diserang oleh predator, seperti anjing liar atau harimau.

Oleh karena itu, peternak harus memastikan bahwa pagar yang digunakan untuk lahan umbaran cukup kuat dan tinggi. Pagar harus terbuat dari bahan yang kokoh, seperti kawat berduri atau kayu. Ketinggian pagar juga harus cukup tinggi, sekitar 1,5-2 meter, untuk mencegah kambing melompat keluar.

Dengan membangun pagar yang kuat dan tinggi, peternak dapat mencegah kambing keluar dari lahan umbaran dan merusak tanaman atau lahan pertanian milik orang lain. Selain itu, pagar juga dapat melindungi kambing dari penyakit dan kecelakaan.

Air

Dalam sistem ternak kambing secara umbaran, ketersediaan air bersih merupakan faktor yang sangat penting. Kambing membutuhkan air untuk berbagai kebutuhan fisiologis, seperti mengatur suhu tubuh, mencerna makanan, dan mengeluarkan limbah.

  • Pertumbuhan dan produksi

    Kambing yang cukup minum air akan memiliki pertumbuhan dan produksi yang lebih baik. Air membantu mengangkut nutrisi ke seluruh tubuh dan membantu proses metabolisme. Kambing yang kekurangan air akan mengalami penurunan nafsu makan, pertumbuhan yang terhambat, dan produksi susu yang menurun.

  • Kesehatan

    Air juga sangat penting untuk kesehatan kambing. Kambing yang cukup minum air akan memiliki sistem kekebalan tubuh yang lebih kuat dan lebih tahan terhadap penyakit. Kambing yang kekurangan air lebih rentan terkena penyakit, seperti diare, cacingan, dan penyakit kulit.

  • Reproduksi

    Air juga penting untuk reproduksi kambing. Kambing yang cukup minum air akan memiliki tingkat kesuburan yang lebih tinggi dan lebih mudah bunting. Kambing yang kekurangan air akan mengalami penurunan kesuburan dan lebih sulit bunting.

  • Kualitas daging

    Air juga mempengaruhi kualitas daging kambing. Kambing yang cukup minum air akan menghasilkan daging yang lebih empuk dan juicy. Kambing yang kekurangan air akan menghasilkan daging yang lebih alot dan kering.

Dengan menyediakan akses ke air bersih yang cukup, terutama selama musim kemarau, peternak dapat memastikan bahwa kambing yang diternakkan secara umbaran dapat memenuhi kebutuhan fisiologisnya, tumbuh sehat dan produktif, serta menghasilkan daging yang berkualitas baik.

BACA JUGA  Cara Ampuh Beternak Ayam Joper bagi Pemula

Pengawasan

Dalam “cara ternak kambing sistem umbaran”, pengawasan merupakan komponen yang sangat penting. Meskipun kambing dibiarkan bebas mencari makan, namun peternak tetap perlu melakukan pengawasan secara berkala untuk memastikan kambing dalam keadaan sehat dan tidak ada masalah.

Pengawasan berkala memungkinkan peternak untuk memantau kesehatan kambing secara langsung dan mendeteksi masalah sejak dini. Dengan begitu, peternak dapat mengambil tindakan yang tepat untuk mengatasi masalah tersebut sebelum menjadi lebih parah.

Selain itu, pengawasan juga memungkinkan peternak untuk mengontrol jumlah kambing dan mencegah kambing keluar dari lahan umbaran. Kambing yang tidak terkontrol dapat merusak tanaman atau lahan pertanian milik orang lain, sehingga pengawasan sangat penting untuk mencegah kerugian tersebut.

Dalam praktiknya, pengawasan kambing dapat dilakukan dengan berbagai cara, seperti:

  • Memeriksa kondisi kambing secara langsung di lahan umbaran.
  • Mengamati perilaku kambing dari kejauhan menggunakan teropong atau kamera.
  • Menggunakan teknologi GPS atau RFID untuk memantau pergerakan kambing.

Frekuensi pengawasan tergantung pada skala peternakan dan kondisi lahan umbaran. Namun, secara umum, pengawasan sebaiknya dilakukan setidaknya sekali sehari, terutama pada pagi dan sore hari.

Dengan melakukan pengawasan secara berkala, peternak dapat memastikan bahwa kambing yang diternakkan secara umbaran tetap sehat, terkontrol, dan tidak menimbulkan masalah bagi masyarakat sekitar.

Tutorial Cara Ternak Kambing Sistem Umbaran

Berikut adalah tutorial lengkap cara ternak kambing sistem umbaran:

  • Langkah 1: Persiapan Lahan

    Pilih lahan yang memiliki padang rumput yang luas dan berkualitas baik. Bersihkan lahan dari rumput liar dan semak-semak. Buat pagar yang kuat dan tinggi untuk mencegah kambing keluar dari lahan umbaran.

  • Langkah 2: Pemilihan Bibit

    Pilih bibit kambing yang sehat dan memiliki daya tahan tubuh yang baik. Jenis kambing yang cocok untuk sistem umbaran antara lain kambing etawa, kambing kacang, dan kambing boer.

  • Langkah 3: Pemeliharaan

    Berikan pakan tambahan jika rumput di lahan umbaran tidak cukup. Pastikan kambing selalu memiliki akses ke air bersih yang cukup. Lakukan pengawasan secara berkala untuk memantau kesehatan kambing dan mencegah masalah.

  • Langkah 4: Panen

    Panen kambing dapat dilakukan ketika kambing sudah mencapai bobot yang diinginkan. Bobot ideal untuk panen adalah sekitar 25-30 kg.

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, Anda dapat memulai ternak kambing sistem umbaran dengan baik dan berhasil.

Pertanyaan Umum tentang Cara Ternak Kambing Sistem Umbaran

Ternak kambing sistem umbaran merupakan cara beternak kambing dengan membiarkan kambing mencari makan sendiri di padang rumput atau lahan terbuka. Cara ini memiliki beberapa keunggulan, seperti biaya pakan lebih rendah, kambing lebih sehat, dan kualitas daging lebih baik. Namun, ada juga beberapa tantangan yang perlu diperhatikan.

Pertanyaan 1: Apa saja keuntungan ternak kambing sistem umbaran?

Jawaban: Keuntungan ternak kambing sistem umbaran antara lain biaya pakan lebih rendah, kambing lebih sehat, dan kualitas daging lebih baik.

Pertanyaan 2: Apa saja tantangan ternak kambing sistem umbaran?

Jawaban: Tantangan ternak kambing sistem umbaran antara lain risiko penyakit dan hama lebih tinggi, kambing dapat merusak tanaman dan lahan pertanian milik orang lain, dan kambing dapat berkeliaran terlalu jauh dan sulit dikendalikan.

Pertanyaan 3: Bagaimana cara mengatasi risiko penyakit dan hama pada kambing sistem umbaran?

Jawaban: Untuk mengatasi risiko penyakit dan hama, peternak perlu melakukan vaksinasi dan pengobatan secara teratur, menjaga kebersihan kandang dan lingkungan, serta menyediakan pakan yang berkualitas baik.

BACA JUGA  Cara Terbaik Beternak Semut Rangrang untuk Kroto Berkualitas

Pertanyaan 4: Bagaimana cara mencegah kambing merusak tanaman dan lahan pertanian milik orang lain?

Jawaban: Untuk mencegah kambing merusak tanaman dan lahan pertanian milik orang lain, peternak perlu membuat pagar yang kuat dan tinggi, serta mengawasi kambing secara berkala.

Pertanyaan 5: Bagaimana cara mengatasi kambing yang berkeliaran terlalu jauh dan sulit dikendalikan?

Jawaban: Untuk mengatasi kambing yang berkeliaran terlalu jauh dan sulit dikendalikan, peternak perlu melatih kambing untuk mengenal suara atau panggilan tertentu, serta menyediakan pakan dan air di lokasi yang diinginkan.

Pertanyaan 6: Apa saja tips sukses ternak kambing sistem umbaran?

Jawaban: Tips sukses ternak kambing sistem umbaran antara lain memilih lokasi yang tepat, menyediakan pakan dan air yang cukup, melakukan pengawasan secara berkala, serta menjaga kesehatan kambing.

Demikian beberapa pertanyaan umum tentang cara ternak kambing sistem umbaran. Dengan memperhatikan faktor-faktor penting dan melakukan manajemen yang baik, peternak dapat memperoleh keuntungan optimal dari sistem ternak ini.

Baca juga: Panduan Lengkap Ternak Kambing Sistem Umbaran

Tips Sukses Beternak Kambing Sistem Umbaran

Beternak kambing sistem umbaran memiliki beberapa keunggulan, tetapi juga terdapat beberapa tantangan yang perlu diatasi. Berikut adalah beberapa tips agar sukses beternak kambing sistem umbaran:

Tip 1: Pilih Lokasi yang Tepat

Pilih lahan yang memiliki padang rumput yang luas dan berkualitas baik. Pastikan lahan tersebut memiliki sumber air yang cukup dan terlindung dari predator.

Tip 2: Sediakan Pakan dan Air yang Cukup

Meskipun kambing mencari makan sendiri di padang rumput, namun tetap perlu diberikan pakan tambahan jika rumput tidak cukup. Pastikan kambing selalu memiliki akses ke air bersih yang cukup.

Tip 3: Lakukan Pengawasan Secara Berkala

Lakukan pengawasan secara berkala untuk memantau kesehatan kambing dan mencegah masalah. Periksa kondisi fisik kambing, seperti bulu, mata, dan kuku. Amati juga perilaku kambing untuk mendeteksi tanda-tanda penyakit atau masalah lainnya.

Tip 4: Jaga Kesehatan Kambing

Vaksinasi dan obati kambing secara teratur untuk mencegah penyakit. Berikan pakan yang berkualitas baik dan sesuai dengan kebutuhan nutrisi kambing. Jaga kebersihan kandang dan lingkungan sekitar untuk mencegah penyebaran penyakit.

Tip 5: Kendalikan Pergerakan Kambing

Buat pagar yang kuat dan tinggi untuk mencegah kambing keluar dari lahan umbaran. Latih kambing untuk mengenal suara atau panggilan tertentu agar mudah dikendalikan.

Tip 6: Kelola Padang Rumput

Kelola padang rumput dengan baik agar tetap produktif. Lakukan pemupukan dan penanaman rumput secara teratur. Kendalikan gulma dan hama yang dapat mengganggu pertumbuhan rumput.

Tip 7: Pasarkan Produk Secara Efektif

Pasarkan produk kambing, seperti daging, susu, dan kulit, secara efektif untuk mendapatkan keuntungan yang optimal. Jalin kerja sama dengan pedagang atau pengepul untuk memperluas jangkauan pasar.

Dengan mengikuti tips di atas, peternak dapat meningkatkan peluang keberhasilan beternak kambing sistem umbaran. Manajemen yang baik dan perhatian terhadap detail sangat penting untuk memperoleh keuntungan yang optimal dari sistem ternak ini.

Kesimpulan

Beternak kambing sistem umbaran merupakan salah satu cara beternak kambing yang banyak dilakukan di Indonesia. Cara ini memiliki beberapa keuntungan, seperti biaya pakan lebih rendah, kambing lebih sehat, dan kualitas daging lebih baik. Namun, ada juga beberapa tantangan yang perlu diperhatikan, seperti risiko penyakit dan hama, kerusakan tanaman, dan kesulitan mengendalikan pergerakan kambing.

Untuk sukses beternak kambing sistem umbaran, diperlukan manajemen yang baik. Peternak perlu memperhatikan pemilihan lokasi, penyediaan pakan dan air, pengawasan berkala, pengendalian kesehatan kambing, pengelolaan padang rumput, dan pemasaran produk secara efektif. Dengan mengikuti tips yang telah diuraikan, peternak dapat memperoleh keuntungan optimal dari sistem ternak ini.

Youtube Video:


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *